Tarakan Borneo Blog

Just another WordPress.com weblog

Wulan Guritno, Eko Patrio, Kiwil, Indra L Brugman, Anisa Bahar dan Dyastari Suka Masakan Khas Tarakan

Meski berada di kota ini kemarin hanya sekadar singgah, namun 6 artis Jakarta: Wulan Guritno, Eko Patrio, Kiwil, Indra L Brugman, Anisa Bahar dan Dyastari berkesempatan mencicipi masakan seafood khas Tarakan.

Sampai-sampai Eko Patrio mengaku “jatuh cinta” dengan masakan kepiting saos lada hitam, di antara aneka masakan seafood khas Tarakan yang dihidangkan di mejanya.

“Makanannya enak dan mungkin saya yang paling banyak makan di sini,” puji pria yang memiliki nama asli Eko Hendro Purnomo sambil melepas tawa. Personel grup lawak Patrio itu mengaku, kepiting saos lada hitam adalah makanan yang paling banyak disantapnya.

“Pokoknya is the best-lah makanannya dan Insya Allah kalau saya keTarakan lagi saya akan mampir dan makan di sini lagi,” tambah suami Viona Rosalina.

Rekan Eko sesama artis lainnya seperti Kiwil, Indra Brugman, Anisa Bahar, Dyastari dan Wulan Guritno juga mengatakan hal yang serupa.

Mereka mengaku suka makanan seafood.

“Saya suka sekali dengan seafood dan meskipun saya alergi tapi nggak pernah kapok untuk mencobanya lagi,” tutur Anisa Bahar.

Dyastari, Indra Brugman, Kiwil dan Anisa Bahar adalah artis yang sebelumnya pernah datang di Tarakan. Namun kedatangan mereka kali ini menemukan beberapa perubahan.

“Yang saya lihat saat ini sudah banyak yang berubah seperti suasana juga bandaranya,” kata Kiwil.

Sementara Indra Brugman dan Anisa Bahar mengakui pembangunan di Tarakan cukup pesat.

“Kalau dulu belum ada mal sekarang sudah ada dan kata manajer saya kalau ke Tarakan hati-hati karena tidak akan ada apa-apa tapi setelah ke Tarakan sudah banyak perubahan,” kata Indra L Brugman.

Sebagai informasi, kedatangan 6 artis ibukota ini akan melanjutkan perjalanan ke Malinau untuk menghibur masyarakat di daerah ini dalam penutupan pesta Irau dalam rangka ulang tahun ke-6 Malinau.

“Agenda yang akan kita hadiri ini adalah penutupan Irau dan ulang tahun ke-6 Malinau,” tutur Dyastari.

Dalam penutupan tersebut Dyastari yang juga sebagai pimpinan Dyastari Production mengatakan seperti di pembukaan Irau pada 4 November lalu. Mereka menghibur masyarakat yang ada di Malinau.

“Tidak hanya pagelaran hiburan masyarakat saja tapi juga memperkenalkan kepada teman-teman yang belum tahu tentang budaya suku asli daerah ini yaitu Dayak,” ungkap Dyastari.

Di samping itu juga memperkenalkan produk-produk khas daerah tersebut kepada pengunjung luar untuk dijadikan promosi kebudayaan.

“Jadi tidak hanya sekedar penghibur masyarakat saja lalu tidak ada kesan tapi juga perkenalkan budaya yang ada di Kalimantan Timur khususnya yang ada di Dalam pembukaan lalu, dihadirkan artis seperti Luna Maya, Ira Swara, Dyastari, Jojon, Smile AFI, juga Preety Asmara.

Meskipun sempat diderai hujan tetapi antusias masyatakat dan cukup terhibur. Bahkan Dyastari dan Luna Maya sempat menginap di Malinau selama 3 hari untuk mengikuti ritual adat di arena pameran dari suku dayak. Bagi mereka ritual adat tersebut sangat mengesankan terutama Luna Maya yang baru pertama kali melihat ritual adat seperti itu sehingga ia merasa terkagum.

“Kalau saya pribadi meskipun sudah 6 kali ke Malinau tapi hal tersebut baru pertama kali disaksikan dan sangat excited sekali,” ungkap Dyastari.

Mereka juga sempat membawa pulang cinderamata untuk dibagikan kepada teman-teman di Jakarta. Hal tersebut diakuinya dapat menjadi wadah memperkenalkan budaya dan kekhasan yang ada di Malinau atau Kalimantan Timur secara umum, dengan begitu bisa menjadi potensi pengembangan budaya kepada masyarakat luas khususnya yang belum tahu.

“Kita berharap di penutupan ini selain bisa menghibur masyarakat juga berharap Malinau bisa menjadi lebih baik, termasuk promosi daerah, kebudayaan khususnya Dayak bisa dilakukan kepada masyarakat luas bahwa ada sesuatu yang indah di Malinau,” tambahnya.

Sebelum bertolak ke Malinau dengan menggunakan Susi Air, rombongan makan siang di Bais Cafe siang kemarin. Saat makan siang itulah mereka disuguhi makanan seafood khas Tarakan

Sumber : Radar Tarakan

November 13, 2008 - Posted by | Uncategorized | , , , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: